Menu

Mode Gelap

SULSEL · 26 Mar 2022 21:09 WITA

Hadirkan Ketua PCNU Makassar dan Pimpinan Muhammadiyah Kota , SERUM Institute Bahas Moderasi Beragama


 Hadirkan Ketua PCNU Makassar dan Pimpinan Muhammadiyah Kota , SERUM Institute Bahas Moderasi Beragama Perbesar

DISWAY.com MAKASSAR, — Society Research and Humanity Development (SERUM) Institute mengggelar dialog kebangsaan yang bertemakan Urgensi Moderasi Beragama dalam Menyikapi Dinamika Kebangsaan di RM Torani, Jalan Urip Sumoharjo, Sabtu (26/03/2022).

Sejumlah narasumber yang dihadir diantaranya , Dr. H. Kaswad Sartono, M.ag (Ketua Tanfidziyah Kota Makassar), Pimpinan Daerah Muhammadiyah Kota Makassar Dr. KH. Mujahid Abd Djabbar, Lc,. M.Ag, Ketua FKUB Kota Makassar Prof. Dr. H. Arifuddin Ahmad, M.Ag, dan tokoh masyarakat Dr. Abdul Wahid.

Dr.H Kaswad Sartono menyampaikan bahwa moderasi beragama ada beberapa prinsip dalam hidup berbangsa dan negara.

Nahdlatul Ulama (NU) sendiri selalu menyatu dalam pemerintah yang disebut moderasi cara pandang atau perilaku kelompok dalam kehidupan beragama.

Cara pandang dalam kehidupan ada dua, yakni ekstrem kanan dan ekstrem kiri. Kemudian ada empat hal dalam moderasi beragama, yaitu komitmen kebangsaan untuk mengawal kebersamaan dan kerukunan dalam latar belakang agama yang berbeda, tolerasi dalam umat beragama, menyakini dalam perbedaan, menghormati perbedaan, dan kerja sama harus ditingkatkan.

Di sisi lain Dr. KH. Mujahid Abd Djabbar, Lc,. M.Ag selaku pimpinan Muhammadiyah mengatakan bahwa di negara ini begitu banyak suku-suku dan macam-macam agama. Dimana, semua itu terlahir untuk saling mengenal serta bertoleransi sesama umat beragama.

“Dalam mengamalkan agamanya masing-masing, bagimu agamamu bagiku agamaku. Tidak saling mencela dalam ukhuwah diniya walaupun berbeda. Saling berlomba-lomba dalam kebaikan. Bagimu amalmu bagiku amalku. Itu semua dibenarkan karena masing-masing punya dalil saling menghormati dan mnghargai kebangsaan dalam satu tanah air,” paparnya.

Ketua FKUB Kota Makassar Prof. Dr. H. Arifuddin Ahmad, M.Ag menjelaskan berkaitan dengan konsep dasar dalam nilai-nilai agama.”Dan dua hal berkaitan dengan keberadaan kita dalam komunitas yakni toleransi antikekerasan yakni komitmen kebangsaan, Pancasila, UUD dan Bhineka Tunggal Ika terkait dengan budaya di Indonesia,” jelasnya.

Menurutnya, tafsiran terhadap Pancasila sangat dipengaruhi nilai-nilai agama. Dalam budaya di Indonesia harus dipahami saling intoleran sesama umat agama, Pancasila kontes harga mati yang harus diluruskan bagi umat Islam.

“Konteks tauhid tidak memaksakan bagaimna menyikapi pancasila dalam keragaman keyakinan dalam agama. Dinamika kebangsaan jangan berlebihan dalam beraksi karena akan ada reaksi. Mungkin ini menjadi pekerjaan rumah untuk kita semua. Niat baik dengan narasi yang baik pula,” katanya.

Tokoh agama sekaligus tokoh masyarakat, Dr.Abdul Wahid mengatakan bahwa berkaitan  dengan adanya dialog kebangsaan tentunya seluruh pihak harus saling menghargai sesama umat beragama. Baik dari segi apapun.

“Mari kita dukung pemerintah dalam mendekati bulan ramdan, dan mari kita kendalikan diri serta mari saling menghargai sesama umat beragama,” tutupnya. (*)

Artikel ini telah dibaca 0 kali

Baca Lainnya

PLN IP UBP Tello Jaga Keandalan Pasokan Listrik saat Ramadan

13 Maret 2024 - 14:09 WITA

PLN IP UBP Tello Jaga Keandalan Pasokan Listrik saat Ramadan

Dosen Farmasi UNISMUH Gelar Penyuluhan Pengetahuan dan Kewaspadaan Penggunaan Obat Kepada Masyarakat

30 Januari 2024 - 12:35 WITA

Pj Gubernur Sulsel Beri Bantuan Peralatan Pelaku UMKM di Lutim

5 Januari 2024 - 09:05 WITA

Pj Gubernur Sulsel, Bahtiar Baharuddin memberikan bantuan peralatan ke pelaku UMKM Luwu Timur, Kamis 4 Januari 2024. (Foto: Humas Pemprov)

Pj Gubernur Sulsel Ingin Jadikan Luwu Timur Kawasan Pertumbuhan Ekonomi Baru Sulsel

5 Januari 2024 - 08:56 WITA

Pj Gubernur Sulsel, Bahtiar Baharuddin, punya mimpi besar menjadikan Kabupaten Luwu Timur sebagai kawasan pertumbuhan ekonomi baru. (Foto: Humas Pemprov)

BBM Langka Jelang Nataru

18 Desember 2023 - 13:25 WITA

Kendaraan roda empat mengisi bahan bakar minya (BBM) di SPBU Jalan Satulangi, Minggu 17 Desember 2023. (Foto: Disway-Hasrul)

Polemik ASN NonJob/Demosi Era ASS, Surat BKN Sampai ke Pemprov Sulsel

8 Desember 2023 - 18:16 WITA

Trending di Berita