Menu

Mode Gelap

Parlemen · 3 Jun 2022 11:44 WITA

Komisi VII DPR Akan Bentuk Panja Soroti Nilai Manfaat PT Vale di Sulsel


 Komisi VII DPR Akan Bentuk Panja Soroti Nilai Manfaat PT Vale di Sulsel Perbesar

diswaysulsel.com, JAKARTA — Komisi VII DPR RI akan membentuk panitia kerja (Panja) untuk pendalaman nilai manfaat PT Vale Indonesia bagi pemerintah dan masyarakat. Panja nantinya akan memberikan rekomendasi terkait nasib kontrak karya PT vale yang akan berakhir 28 Desember 2025.

Hal itu terungkap saat rapat dengar pendapat (RDP) Komisi VII DPR RI dengan PT Vale Indonesia, PT Antam, dan MIND-ID di Senayan, Jakarta, Kamis (2/6/2022).

Anggota Komisi VII DPR RI Muhammad Fauzi mengatakan, terkait PT Vale Indonesia, Komisi VII DPR memutuskan sedikitnya dua hal terkait perusahaan yang berkedudukan di Luwu Timur itu.

“Pertama, Komisi VII mendorong BPK RI untuk melakukan audit divestasi saham PT Vale oleh PT Indonesia Asahan Aluminium sebesar 20 persen melalui IPO di Bursa Efek tahun 1990,” jelas Fauzi.

Kedua, lanjutnya, Komisi VII DPR memutuskan untuk membentuk Panja demi pendalaman nilai manfaat PT Vale Indonesia selama ini. Baik bagi pemerintah maupun masyarakat sekitar.

“Komisi VII meminta pemerintah tak melakukan perpanjangan kontrak karya sebelum semua permasalahan yang mengemuka diselesaikan,” jelasnya.

Anggota DPR RI Dapil Sulsel III ini menjelaskan, cukup banyak dalam kontrak karya yang tak dijalankan PT Vale yang sudah beroperasi 54 tahun di Luwu Timur.

Misalnya, di kontrak karya generasi I, PT Vale menjanjikan pembangunan smelter di Bahudopi dan Pomalaa, tetapi tidak terealisasi.

Pada 17 Oktober 2017, dilakukan amandemen kontrak karya PT Vale dengan pemerintah. Salah satu isinya adalah PT Vale harus berinvestasi sebesar 4 miliar dolar untuk pabrik pemurnian di Pomalaa dan Bahudopi.

“Tapi juga belum ada realisasi sama sekali. Pernah juga Bupati Luwu Timur bersurat ke PT Vale terkait Bendungan Larona yang beroperasi sejak 1979 yang seharusnya sudah diserahkan kepada negara tetapi belum juga hingga sekarang,” jelasnya.

Anggota Fraksi Partai Golkar ini berharap, Panja akan membuka semua permasalahan yang selama ini terjadi di PT Vale Indonesia. Sebab, laporan yang diterima menyebut seringnya terjadi demonstrasi di PT Vale terkait berbagai persoalan berkaitan dengan masyarakat.

“Rekomendasi dari Panja nantinya bisa meminta penundaan kontrak karya, perpanjangan atau juga pemutusan sama sekali,” kata suami Bupati Lutra Indah Putri Indriani tersebut.(*)

Artikel ini telah dibaca 2 kali

Baca Lainnya

KPU Sulsel Tetapkan Caleg Terpilih DPRD Provinsi, Empat Kabupaten Tunggu Putusan MK

3 Mei 2024 - 22:05 WITA

Arsiparis SMA/SMK dan SLB Mengadu ke DPRD Sulsel, TPP Dianggap Tidak Sesuai

2 Mei 2024 - 13:37 WITA

Perwakilan Arsiparis dari SMAN 20 Makassar, Yohana Leban Kabanga.

Seleksi Calon Komisioner KPID dan KIP,  Ketua Komisi A Akui Banyak Titipan

24 April 2024 - 17:22 WITA

Ketua Komisi A DPRD Sulawesi Selatan, Andi Syafiuddin Patahuddin.

Pansus DPRD Sulsel Ranperda Perlindungan Tenaga Kerja Bahas Jaminan Sosial dengan BPJS Ketenagakerjaan

4 April 2024 - 18:55 WITA

Pansus Ranperda Terumbu Karang DPRD Sulsel Kunjungan ke Pangkep, Upaya Penguatan Materi Regulasi

4 April 2024 - 18:38 WITA

Pansus Ranperda Kesehatan Ibu dan Anak Mulai Menyusun Naskah Akademik

4 April 2024 - 11:22 WITA

Trending di Parlemen