Menu

Mode Gelap

Dahlan Iskan · 27 Apr 2022 08:56 WITA

Nasib BLT


 Nasib BLT Perbesar

Oleh: Dahlan Iskan

DISWAY — AWALNYA soal krisis minyak goreng ini saya anggap sudah selesai: lewat bantuan tunai langsung (BLT). Yang tidak mampu membeli diberi uang: Rp 300.000 untuk tiga bulan. Saya pun memuji putusan BLT-Migor itu.

Ternyata BLT bukan langkah pemungkas. Itulah yang membuat saya wow-wow-wow ketika melihat Presiden Jokowi membuat keputusan sapujagat. Dengan cara yang demonstratif: lewat rekaman video pendek itu –satu menit.

Yang diucapkan beliau sendiri. Yang dirilis oleh Istana sendiri. Yang berisi kejutan besar: larangan ekspor total minyak sawit –”sampai minyak goreng di dalam negeri melimpah”.

Saya anggap itu keputusan sapujagat karena membereskan semua hal yang tidak bisa beres: DMO, PMO, HTE, dan peraturan apa pun sebelumnya.

Itu mirip ”doa pendek” yang dianggap mengatasi semua aneka doa panjang yang macam-macam isinya: “Selamatkanlah kami dunia akhirat”. Anda hafal bahasa Arabnya: Rabbana atina fid dunya hasanah… “.

Itulah yang di pesantren dikenal sebagai ”doa sapujagat”. Untuk apa memanjatkan banyak doa nan panjang kalau intinya bisa dibuat pendek seperti itu. Untuk apa pula banyak peraturan kalau tujuannya bisa diatasi dengan satu putusan: larang ekspor!

Saya pun tersenyum dalam hati. Lantas, dengan keputusan sapujagad itu, bagaimana nasib BLT?

Terus?
Dihentikan?
Diminta kembalikan?
Jangan tanyakan itu pada rakyat. Jawaban rakyat Anda sudah tahu: harga migor turun, Yes! BLT turun, Yes!

Padahal kenaikan harga migor itu dianggap satu keniscayaan. Terjadi di seluruh dunia. Jumlah produksi minyak sawit kita –yang sudah terbesar di dunia– ternyata belum cukup.

Kita tidak bisa lagi memperluas. Pemerintah sudah memutuskan moratorium sawit: lahan sawit tidak bisa lagi ditambah.

Maka biarkanlah harga naik. Kan sudah ada BLT. Tentu sifat BLT itu sementara. Bukan sampai harga turun –karena kelihatannya harga sulit turun.

Lalu, sementara sampai kapan?

Sampai pemerintah bisa menaikkan pendapatan masyarakat. Khususnya yang berpenghasilan tetap: buruh pabrik, karyawan swasta, pegawai negeri, TNI-Polri, pensiunan.

Itulah yang disebut equilibrium baru. Itu bukan barang baru. Sejak dulu selalu terjadi begitu. Terutama setiap kali harga BBM dinaikkan. Harga naik itu biasa –kalau memang harus naik. Pendapatanlah yang harus disesuaikan.

Ini masih ada waktu dua hari –untuk sampai deadline yang diputuskan Bapak Presiden Jokowi tanggal 28 April 2022.

Baiknya larangan total ekspor itu tetap harus dilaksanakan. Dunia sudah tahu. Berita larangan ekspor minyak sawit itu jadi berita dunia. Yang dibaca dengan waswas. Terutama karena harga minyak goreng dari bunga matahari juga naik. Sampai 30 persen. Di Inggris. Juga di mana-mana. Penghasil minyak goreng bunga matahari terbesar di dunia lagi berduka: Ukraina.

Kita jaga warwah Presiden Jokowi kita. Ekspor harus dihentikan. Tepat seperti waktu yang digariskan. Pun kalau itu hanya untuk beberapa hari. (*)

Artikel ini telah dibaca 5 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Tirai Keluarga

7 Maret 2024 - 05:00 WITA

Dahlan Iskan. (Foto: Harian Disway)

Jagung Bakar

6 Maret 2024 - 05:00 WITA

Dahlan Iskan. (Foto: Harian Disway)

Senyum Muda

5 Maret 2024 - 05:00 WITA

Dahlan Iskan. (Foto: Harian Disway)

Pagar Teras

4 Maret 2024 - 05:00 WITA

Dahlan Iskan. (Foto: Harian Disway)

Kalah Takut

3 Maret 2024 - 05:00 WITA

Dahlan Iskan. (Foto: Harian Disway)

Tersiksa Jendela

2 Maret 2024 - 05:00 WITA

Dahlan Iskan. (Foto: Harian Disway)
Trending di Dahlan Iskan